Senin, 05 Maret 2012

PEMELIHARAAN JARINGAN DISTRIBUSI


PEMELIHARAAN JARINGAN DISTRIBUSI 
1. UMUM (Pemeliharaan).
1.1.      Pengertian Pemeliharaan :

Dari tahun ke tahun bidang pemeliharaan jaringan distribusi diperkirakan menempati kedudukan yang cukup tinggi, baik dilihat dari fungsinya maupun dilihat dari anggaran biaya yang diperlukan.
Keadaan ini dapat terjadi karena system distribusi terus semakin padat dan berkembang.

Pada hakekatnya pemeliharaan merupakan suatu pekerjaan yang dimaksudkan untuk mendapatkan jaminan bahwa suatu system/peralatan akan berfungsi secara optimal, umur teknisnya meningkat dan aman baik bagi personil maupun bagi masyarakan umum.

1.2. Tujuan Pemeliharaan.

        Menjaga agar peralatan/komponen dapat dioperasi-kan secara optimal berdasarkan spesifikasinya sehingga sesuai   dengan umur ekonomisnya.
a.      Menjamin bahwa jaringan tetap berfungsi dengan baik untuk menyalurkan energi listrik dari pusat listrik sampai ke sisi pelanggan.

b.     Menjamin bahwa energi listrik yang diterima pelanggan selalu berada dalam tingkat keandalan dan mutu yang baik.

c.     Mendapatkan jaminan bahwa system/peralatan distribusi aman baik bagi personil maupun bagi masyarakat umum.

d.     Untuk mendapatkan efektivitas yang maksimum dengan memperkecil waktu tak jalan peralatan sehingga ongkos operasi yang menyertai diperkecil.

e.    Menjaga kondisi peralatan atau sistem dengan baik, sehingga kwalitas produksi atau kwalitas kerja dapat dipertahankan.

f.   Mempertahankan nilai atau harga diri peralatan atau system, dengan mencegah timbulnya kerusakan kerusakan.

g.   Untuk menjamin keselamatan bagi karyawan yang sedang bekerja dan seluruh peralatan dari kemungkinan adanya bahaya akibat kerusakan dan kegagalan suatu alat.

h.   Untuk mempertahankan seluruh peralatan dengan efisiensi yang maximum.


Pemeriksaan rutin
.
Pemeriksaan rutin adalah pekerjaan pemeriksaan jaringan secara visual (inspeksi) untuk kemudian diikuti dengan pelaksanaan pekerjaan-pekerjaan pemeliharaan sesuai dengan saran-saran (rekomendasi) dari hasil inspeksi, antara lain penggantian, pembersihan, peneraan dan pengetesan .

Hasil pekerjaan diharapkan dari pekerjaan pemeriksaan rutin ini adalah dapat ditemukannya kelainan-kelainan atau hal-hal yang dikawatirkan bisa menyebabkan terjadinya gangguan sebelum periode pemeliharaan rutin berikutnya terselenggara.

Suatu system jaringan dapat dinyatakan sudah mengalami pemeliharaan rutin, system jaringan sudah diperiksa secara visual dan saran-saran sudah dilaksanakan, kecuali saran pekerjaan yang bersifat perubahan/rehabilitasi jaringan.

Pemeriksaan rutin sistematis.

Pemeliharaan sistematis adalah pekerjaan pemeliharaan yang dimaksudkan untuk menemukan kerusakan atau gejala kerusakan yang tidak ditemukan/diketahui pada saat pelaksanaan inspeksi yang kemudian disusun saran-saran untuk perbaikan.Pekerjaan dalam kegiatan pemeriksaan rutin sistematis akan lebih luas jangkauanya dan akan lebih teliti, bisa sampai tahap bongkar pasang (over houl).
Suatu system jaringan dapat dikatakan sudah dilaksanakan pemeliharaan rutin sistematis apabila system jaringan system tsb sudah dipelihara secara sistematis termasuk pekerjaan-pekerjaan yang sifatnya penyempurnaan/ perubahan.

Pemeliharaan Korektif (korektif maintenance).

Pemeliharaan korektif dapat dibedakan dalam 2 kegiatan yaitu: terencana dan tidak terencana. Kegiatan yang terencana diantaranya adalah pekerjaan perubahan /penyempurnaan yang dilakukan pada jaringan untuk memperoleh keandalan yang lebih baik (dalam batas pengertian operasi) tanpa mengubah kapasitas semula. Kegiatan yang tidak terencana misalnya mengatasi/ perbaikan kerusakan peralatan/gangguan.

Perbaikan kerusakan dalam hal ini dimaksudkan suatu usaha/pekerjaan untuk mempertahankan atau mengembalikan kondisi system atau peralatan yang mengalami gangguan/kerusakan sampai kembali pada keadaan semula dengan kepastian yang sama.

 
Pekerjaan-pekerjaan yang termasuk pemeliharaan korektif diantaranya adalah :
v  Pekerjaan penggantian mof kabel yang rusak.
v  Pekerjaan JTM yang putus.
v  Penggantian bushing trafo yang pecah.
v  Penggantian tiang yang patah.
v  Dll.

Perubahan/ penyempurnaan dalam hal ini dimaksudkan suatu usaha/ pekerjaan untuk penyempurnaan system atau peralatan distribusi dengan cara mengganti/ merubah system peralatan dengan harapan agar daya guna dan keandalan system peralatan yang lebih tinggi dapat dicapai tanpa merubah kapasitas system peralatan semula.
Pekerjaan-pekerjaan yang termasuk perubahan/ penyempurnaan yang dimaksudkan diantaranya adalah :
 Pekerjaan rehabilitasi gardu.
 Pekerjaan rehabilitasi JTM
 Pekerjaan rehabilitasi JTR.

Pemeliharaan Khusus (emergency maintenance).
 Pemeliharaan Khusus atau disebut juga pemeliharaan darurat adalah pekerjaan pemeliharaan yang dimaksud untuk memperbaiki jaringan yang rusak yang disebabkan oleh force majeure atau bencana alam seperti gempa bumi, angin rebut, kebakaran dsb yang biasanya waktunya mendadak.
 Dengan demikian sifat pekerjaan pemeliharaan untuk keadaan ini adalah sifatnya mendadak dan perlu segera dilaksanakan, dan pekerjaannya tidak direncanakan.
1.4. Jadual Pemeliharaan Distribusi.
 Salah satu usaha untuk meningkatkan mutu, daya guna, dan keandalan tenaga listrik yang telah tercantum dalam tujuan pemeliharaan adalah menyusun program pemeliharaan periodik dengan jadual tertentu.
 Menurut siklusnya kegiatan pelaksanaan pemeliharan distribusi dapat dikelompokan dalam empat kelompok yaitu :

-        Pemeliharaan tri wulanan.
-        Pemeliharaan semesteran.
-        Pemeliharaan tahunan.
-        Pemeliharaan 3 tahunan.
 
a.  Pemeliharaan Tri wulanan (3 bln).
Pemeliharaan tri wulanan atau 3 bulanan adalah suatu kegiatan dilapangan yang dilaksanakan dalam tiga bulan dengan maksud untuk mengadakan pemeriksaan kondisi system.
 Dengan harapan langkah-langkah yang perlu dilaksanakan perbaikan system peralatan yang terganggu dapat ditentukan lebih awal.
Bila ada keterbatasan dalam masalah data pemeliharaan, program pemeliharaan triwulan dapat dibagi untuk memelihara bagian-bagian jaringan distribusi yang rawan gangguan, diantaranya adalah saluran telanjang atau tidak berisolasi.
 Dimana saluran udara semacam ini diperkirakan paling rawan terhadap gangguan external misalnya pohon-pohon, benang layang-layang dsb.
Kegiatan yang perlu dilakukan dalam program triwulanan adalah :

-        Mengadakan inspeksi terhadap saluran udara harus mempunyai jarak aman yang sesuai dengan yang di ijinkan (2 m).

-        Mengadakan evaluasi terhadap hasil inspeksi yang telah dilaksanakan dan segera mengadakan tindak lanjut.

b.   Pemeliharaan Semesteran (6 bln).
Pemeliharaan semesteran atau enam bulanan adalah suatu kegiatan yang dilakukan dilapangan dengan maksud untuk mengetahui sendiri kemungkin keadaan beban jaringan dan tegangan pada ujung jaringan suatu penyulang TR (tegangan rendah).Dimana besarnya regulasi tegangan yang diijinkan oleh PLN pada saat ini adalah + 5% untuk sisi pengirim dan  – 10%  untuk sisi penerima.Perbandingan beban untuk setiap fasanya pada setiap penyulang TR tidak kurang dari 90%; 100% dan 110%.Hal ini untuk menjaga adanya kemencengan tegangan yang terlalu besar pada saat terjadi gangguan putus nya kawat netral (Nol) di jaringan TR.

Kegiatan yang perlu dilakukan dalam pemeliharaan ini adalah :

-        Melakukan pengukuran (timbang) beban.
-        Melaksanakan pengukuran tegangan ujung jaringan.
-        Mengadakan evaluasi hasil pengukuran dan menindak lanjuti.

 c.    Pemeliharaan Tahunan (1 thn).
Pemeliharaan tahunan merupakan suatu kegiatan yang dilaksanakan untuk mengadakan pemeriksaan dan perbaikan system peralatan.Kegiatan pemeliharaan tahunan biasanya dilaksanakan menurut tingkat prioritas tertentu .
 Pekerjaan perbaikan system peralatan yang sifatnya dapat menunjang operasi secara langsung atau pekerjaan-pekerjaan yang dapat mengurangi adanya gangguan operasi system perlu mendapat prioritas yang lebih tinggi.
Pada prakteknya pemeliharaan tahunan dapat dilaksanakan dalam dua keadaan yaitu :
 -        Pemeliharaan tahunan keadaan bertegangan.
-        Pemeliharaan tahunan keadaan bebas tegangan.

Pemeliharaan tahunan keadaan bertegangan.
Pekerjaan-pekerjaan yang perlu dilakukan untuk pemeliharaan tahunan keadaan bertegangan adalah mengadakan pemeriksaan secara visual (inspeksi) dengan maksud untuk menemukan hal-hal atau kelainan-kelainan yang dikawatirkan/dicurigai dapat menyebabkan gangguan pada operasi system, sebelum periode pemeliharaan tahunan berikutnya terselenggara.
 Pemeliharaan semacam ini pada pelaksanaanya meng-gunakan chek list untuk memudahkan para petugas memeriksa dan mendata hal-hal perlu diperhatikan dan dinilai.
 
Pemeliharaan Tahunan Keadaan Bebas Tegangan.
Pekerjaan-pekerjaan pemeliharaan tahunan pada keadaan bebas tegangan adalah pekerjaan-pekerjaan yang meliputi :

-        Pemeriksaan.
-        Pembersihan.
-        Pengetesan.
-        Penggantian material Bantu : fuse link, sekring.

Adapun bagian-bagian system yang perlu dilakukan pemeliharaan tahunan secara periodik diantaranya adalah :

-        JTM dan peralatanya.
-        Gardu distribusi.
-        JTR dan peralatanya (bila ada).
-        Sambungan rumah dan APP.

d.   Pemeliharaan Tiga Tahunan.
Pemeliharaan tiga tahunan merupakan program pemeliharaan sebagai tindak lanjut dari kegiatan pemeliharaan tahunan yang telah diselenggarakan.
Kegiatan pemeliharaan tiga tahunan dilaksanakan dalam keadaan bebas tegangan dimana sifat pemeliharaanya baik  teliti dan penyaluran, biasa sampai tahap bongkar pasang (over houl).
 Dengan keadaan ini, pelaksanaan pemeliharaan tiga tahunan merupakan kegiatan pemeliharaan rutin yang termasuk pekerjaan pemeriksaan rutin sistematis.
 
PEMELIHARAAN  JTM.
Pemeliharaan JTM merupakan salah satu hal yang terpenting, karena jtm yang tidak memakai isolasi (selubung konduktor) atau yang sering disebut SUTM, sering mengalami pemadaman yang disebabkan oleh gangguan dari luar (external).
Didalam operasi JTM bila sering terjadi pemadaman maka dapat mempengaruhi keandalan system jaringan TM atau disebut SAIDI dan SAIFI.
Untuk meningkatkan keandalan tersebut maka diperlukan pemeliharaan yang baik dan benar.

Pemeliharaan Rutin Tahunan JTM.
Baik dalam perencanaan maupun dalam pelaksanaannya pemeliharaan jaringan tegangan menengah (JTM), pembagian jaringannya dilakukan per penyulang, hal ini dapat menguntungkan baik dalam perencanaanya maupun dalam pelaksanaanya. Untuk menentukan jumlah volume fisik JTM yang harus dipelihara dapat dilakukan sebagai berikut :
Apabila dalam suatu periode misalnya triwulan I dilaksanakan pemeriksaan rutin sejumlah 4 (empat) penyulang yaitu A, B, C dan D, secara menyeluruh jumlah volume fisiknya adalah 85 kMs, apabila periode berikutnya tri wulan III dilakukan pemeriksaan kembali (inspeksi) atau dilakukan pemeriksaan sistematis, jumlah volume fisiknya tidak diisikan kembali, sehingga tetap 85 kMs, karena pada tri wulan I sudah dicantumkan seluruhnya seperti terlihat pada table-2 sbb:


    Periode

 Feeder
TRI-
I
TRI-
II
TRI-
III
TRI-IV
TOTAL
TAHUN
ANGGARAN
A(35)
X
-
0
-
35
B(10)
0
-
0
-
10
C(15)
0
-
0
-
15
D(25)
0
-
X
-
25
K(30)
-
X
-
0
30
L(20)
-
0
-
0
20
M(10)
-
0
-
0
10
N(30)
-
0
-
X
30
Jumlah volume fisik
85
90
0
0
175
Jumlah biaya material /jasa (Rp)
A + B
C + D
= R
K + L
M + N
= S
A + B
C + D
= T
K + L
M + N
= U
R + S +
T + U

0 = Dilakukan pemeriksaan rutin..
X = Dilakukan pemeriksaan sistematis.

Hubungan antara jumlah, volume fisik beserta biaya pemeliharaan rutin JTM.


Periode


Gardu
  (BH)
TRI-I
TRI-II
TRI-III
TRI-IV
Total
1tahun
anggaran
   (BH)
A1
0
-
-
-
35
A2
-
0
-
-
10
B1
-
-
0
-
15
B2
-
-
-
0
25
B3
X
-
-
-
30
C1
-
X
-
-
20
C2
-
-
X
-
10
D1
-
-
-
X
30
Jumlah Volume, fisik (bh)

    2

    2

    2

     2

       8
Jumlah bi aya &  atau Jasa (Rp)
 A1
 + = R
 B3
 A2
+ = S
 C1
B1
+ = T
C2
B2
+ = U
D1
R + S +
T + U
Jumlah
Biaya
(Mat &
Jasa)Rp
A1 +
B3 = R
A2 +
C1 = S
B1 +
C2 = T
B2 +
D1 = U
R + S +
T + U

0 = Dilakukan pemeriksaan rutin.
X = Dlakukan pemeriksaan sistematis.




v PEMELIHARAAN JTR.
Dengan bertambahnya pelanggan Tegangan Rendah semakin besar yang diiringi dengan beban yang semakin besar pula, maka kontinuitas pendistribusian beban ke pelanggan akan terkendala pula yang dikarenakan makin tua umur peralatan di JTR tsb.Hal dapat menyebabkan mutu dari tegangan akan rendah dan lama-kelamaan apabila tidak dipelihara akan menyebabkan penyaluran daya ke pelanggan terganggu.Sesuai dengan SPLN 1 tahun 1995 yaitu tegangan batas maksimum +5% dari tegangan nominal dan -10% dari tegangan nominal.Dengan berpedoman SPLN tersebut maka mutu tegangan tersebut perlu dijaga agar kepuasan pelanggan tersebut tetap terjamin.Untuk mempertahankan hal tersebut diperlukan pengawasan untuk penambahan pelanggan dan pemeliharaan Jaringan Tegangan Rendah perlu ditingkatkan dan penjadual pemeliharaan dilaksanakan secara tepat dan benar.

Jadual Pemeliharaan Rutin Tahunan JTR.

Pemeliharaan JTR dilaksanakan setiap tahun tidak sama dengan JTM karena panjang dari JTR sangat pendek.
Untuk memudahkan perencanaan dan pelaksanaan pemeliharaan jaringan tegangan rendah (JTR), pembagianya dikaitkan dengan gardu distribusi yang terkait, demikian juga dalam pelaksanaanya bersamaan dengan pemeliharaan gardu.

Contoh : Suatu gardu distribusi mempunyai 4 (empat) penyulang TR yaitu A1a s/d A1d dimana datanya terlihat pada tabel 3.Jumlah fisik JTR yang perlu dipelihara dari satu gardu tersebut adalah sepanjang 3,7 kMs termasuk didalamnya adalah pelaksanaan pekerjan-pekerjaan yang telah disarankan seperti pemangkasan pohon, pengecatan tiang, perbaikan fondasi dan sebagainya.

JURUSAN

PANJANG

(meter)
A1a
A1b
A1c
A1d
1000
800
1000
900
3700 (4,2 km)





Dalam kegiatan pemeliharaan rutin tahunan sambungan rumah, penentuan volume fisik yang harus dipelihara adalah sejumlah sambungan rumah yang ada seperti contohnya terlihat pada tabel 4 dan juga dapat terlihat hubungan antara jumlah volume fisik sambungan rumah dan biayanya.
 
Periode

SR(Bh)
TRW I
TRW II
TRW III
TRW IV
Total th
Anggaran
(GH)
SR1
O
-
-
-
1
SR2
O
-
-
-
1
SR3
-
O
-
-
1
SR4
-
O
-
-
1
SR5
-
-
O
-
1
SR6
-
-
O
-
1
SR7
-
-
-
O
1
SR8
-
-
-
O
1
Jumlah
Vol.fisik
(BH)
2
2
2
2
8
Jumlah
Biaya
Mat dan
/ jasa
SR1 +
SR2 =
R
SR3 +
SR4 =
S
SR5 +
SR6 =
T
SR7 +
SR8 =
U
R + S +
T + U

0 = Dilakukan pemeriksaan rutin.
X = Dlakukan pemeriksaan sistematis.
Hubungan antara jumlah, volume fisik beserta biaya pemeliharaan rutin sambungan rumah

v PEMELIHARAAN GARDUDISTRIBUSI.
v PEMELIHARAAN KUBIKEL 20 Kv.
v PEMELIHARAAN PTS.
v PEMELIHARAAN PTM/CB.
v PEMELIHARAAN PMS/DS.
v PEMELIHARAAN TRAFO.
v PERENCANAAN DAN EVALUASI.


Jadwal pemeliharaan rutin tahunan Gardu Distribusi.

Mengingat periode pemeriksaan rutin gardu distribusi dilaksanakan dalam tempo satu tahun satu kali , maka dalam perencanaan nya volume fisik gardu yang akan dipelihara dalam satu tahun anggaran adalah sejumlah Gardu yang ada dan dalam pelaksanaanya perlu diusahakan sejumlah yang direncanakan.
2. Pelaksanaan Pemeliharaan Distribusi.
2.1. Pemeliharaan Gardu Distribusi (GD).
Dilihat dari rencana maupun perencanaannya pemeliharaan gardu distribusi dapat dilaksanakan dalam tiga macam pemeliharaan, yaitu :

a.    Pemeliharaan rutin gardu distribusi.
b.   Pemeliharaan korektif gardu distribusi.
c.    Pemeliharaan darurat gardu distribusi.

a.   Pemeliharaan Rutin Gardu Distribusi.

Pekerjaan pemeliharaan rutin gardu distribusi dilaksana-kan dalam dua jenis pemeriksaan, yaitu :
-        Pemeriksaan rutin gardu distribusi.
-        Pemeriksaan rutin sistematis gardu distribusi.

Pemeriksaan rutin gardu distribusi dilaksanakan dalam dua kegiatan yaitu :
-        Pemeriksaan gardu keadaan bertegangan.
-        Pemeriksaan gardu keadaan bebas tegangan.
 
Pemeriksaan gardu keadaan bertegangan adalah kegiatan pemeliharaan dimana gardu diperiksa secara visual dengan menggunakan check list, hal ini dimaksudkan untuk menemukan hal-hal / kelainan-kelainan yang dikawatirkan dapat menyebabkan terjadinya gangguan sebelum periode pemeriksaan berikutnya terselenggarakan.

Pemeriksaan rutin gardu bebas tegangan adalah kegiatan pemeliharaan rutin dimana dilakukan pekerjaan-pekerjaan pembersihan, perbaikan, penggantin, penyetelan, pengukuran dan sebagainya, kecuali pekerjaan yang sifatnya penyempurnaan atau perubahan.

Pemeriksaan rytin sistematis dalam keadaan bebas tegangan dan jangkauan pekerjaanya lebih luas dan lebih teliti bisa sampai tahap bongkar pasang.

b.   Pemeliharaan korektif gardu distribusi.
Dimaksud untuk memperbaiki kerusakan-kerusakan yang diakibatkan adanya gangguan atau mengadakan perubahan/ penyempurnaan, sebagai tindak lanjut dari pelaksanaan pemeriksaan rutin (inspeksi).

c.    Pemeliharaan Darurat Gardu Distribusi.
Dimaksud untuk memperbaiki kerusakan-kerusakan yang diakibatkan oleh bencana alam seperti gempa bumi, banjir, dan sebagainya.

Komponen-komponen peralatan gardu distribusi yang perlu mendapat perhatian pada waktu pelaksanaan kegiatan pemeliharaan tahunan (rutin) beban tegangan diantaranya adalah :
 
1.   Transformator.
2.   Instalasi tegangan menengah.
3.   rak tegangan rendah.
4.   peralatan pelindung.

Pekerjaan-pekerjaan yang diprioritaskan adalah :
-        Pekerjaan pembersih dan perbaikan instalasi TM/TR.
-        Pekerjaan pembersihan dan perbaikan pengaman/fault indikator.
-        Pekerjaan pengisian minyak trafo.
-        Pekerjaan perbaikan instalasi pengaman gardu.
-        Pekerjaan pembersih ruangan gardu dan halaman gardu.
-        Pekerjaan perbaikan bangunan sipil gardu.
-        Pekerjaan pengcatan bangunan gardu.

2.2. Pemeliharaan Hantaran Udara (SUTM).
Bagian sistem yang cukup rawan terhadap gangguan dari luar (external ) salah satu  diantaranya adalah :
Saluran udara tidak berisolasi, baik pada tegangan menengah (SUTM) maupun pada tegangan rendah (SUTR).

Dengan demikian SUTM dan SUTR perlu mendapat pemeliharaan yang semestinya .
Adanya pepohonan, layang-layang, bangunan tinggi, petir dan sebagainya dapat menyebabkan tingkat gangguan pada SUTM dan SUTR dan untuk mempertahankan umur teknisnya.

Dalam pelaksanaanya, pemeliharaan SUTM dan SUTR dapat dilaksanakan dalam 2 (dua) jenis pemeriksaan yaitu : pemeriksaan rutin yang dapat diselenggarakan satu tahun sekali dan pemeriksaan sistematis dapat diselenggarakan dalam tiga tahun sekali atau tergantung kepada keperluan.
Dengan adanya penghematan biaya, pemeliharaan untuk SUTR biasanya tidak diselenggarakan pemeriksaan rutin sistematis.

Bagian SUTM dan SUTR yang perlu diperiksa diantaranya adalah:

a.    Kawat penghantar.
b.   Isolator.
c.    Tiang penghantar.
  
a.   Kawat Penghantar.
Penghantar merupakan alat/ perangkat untuk memindahkan energi listrik dari satu tempat ke tempat lain dengan hasil seoptimal mungkin.
Dilihat dari jenis logamnya, penghantar listrik yang dipergunakan oleh PLN pada dewasa ini terdiri dari :

1.   Logam tembaga.
2.   Logam aluminium.
3.   Logam aluminium campuran.
 
Penghantar yang terbuka dari logam tembaga yang sering kita sebut BC (Bare Copper) atau BCC (Bare Copper Conductor) merupakan penghantar yang baik untuk menghantarkan energi listrik, meskipun penghantar ini mempunyai bobot yang lebih besar dan disamping itu mempunyai harga yang lebih mahal.

Penghantar yang terbuat dari aluminium murni yang sering kita sebut ACC atau A2C (All Alumunium Conductor) merupakan penghantar listrik yang cukup baik, keuntungan penghantar ini bobotnya lebih ringan dari tembaga dan harganya lebih murah.
Namun meskipun demikian kawat alumunium mempunyai kuat tarik yang lebih kecil dari tembaga dan lebih rapuh.

Untuk mengurangi kelemahan ini dibuat penghantar alumunium campuran yang sering disebut AAAC atau A3C (All Alumunium Alloy Conductor) dimana jenis  penghantar ini mempunyai kelebihan dari A2C yaitu mempunyai kuat tarik yang lebih besar.

Kuat tarik suatu penghantar listrik dapat dibedakan tergantung kepada logam dan penampang penghantar seperti terlihat pada tabel.Kuat tarik suatu penghantar perlu mendapat perhatian sewaktu melakukan penarikan kawat selain itu yang perlu diperhatikan dari penghantar ini adalah kuat hantar arusnya (KHA).
 Dimana masing-masing penhantar mempunyai kuat hantar arusnya terdiri sesuai dengan jenis dan penampang penghantarnya.Penghantar yang lebih besar akan mempunyai kuat hantar arus yang lebih besar.
Hal-hal yang perlu mendapat perhatian dalam pelaksanaan pemeliharaan kawat penghantar, diantaranya adalah :

-        Jarak aman (clearence).
-        Andongan kawat (lendutan).
-        Jamper/joint.
-        Kondisi kawat/lingkungan.
-        Pengkatan kawat.



b.   Pemeriksaan Isolator.
Isolator merupakan suatu alat yang berfungsi untuk mengisolasi antara kawat dengan kawat dan kawat dengan traves/tiang selain untuk tempat pengikatan kawat.
Isolator untuk penghantar udara yang tidak berisolasi diantaranya adalah :

a) Isolator TR     - Isolator tumpu  : RM I, II, III, IV.
                        - Isolator akhir    : Afsan, Champignon.
b) Isolator TM- Isolator tumpu  : Post insulator, pin insulator.
-        Isolator penegang : Suspension insulator,
                                     Long rod insulator.

Pemeriksaan isolator perlu diperhatikan dengan seksama karena isolasi sering menjadi biang keladi dari gangguan operasi yang memusingkan petugas pengusut gangguan.
Dengan pemeriksaan isolator secara lebih teliti, mutu penyaluran tenaga listrik dapat diperbaiki dan disamping itu dapat meringankan petugas pengusut/ mencari letak gangguan.

Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam pemeriksaan isolator diantaranya adalah :

1.   Kondisi fisik isolator.
2.   Tempat kedudukan isolator.
3.   Pengikatan kawat pada isolator.
c) Pemeriksaan Tiang.
Tiang merupakan alat untuk menyangga kawat penghantar sehingga keadaannya aman bagi keselamatan umum.

Dilihat dari bahanya, tiang listrik tersendiri dari :
-        Tiang kayu.
-        Tiang beton.
-        Tiang besi.

Dilihat dari panjang tiang :
-        Tiang 8 m.
-        Tiang 9 m.
-        Tiang 11 m.
-        Tiang 12 m.
-        Tiang 13 m.

Dilihat dari kekuatan tarik nya :
-        Tiang 100 daN.
-        Tiang 200 daN.
-        Tiang 350 daN.
-        Tiang 500 daN.
-        Tiang 800 daN.

Dilihat dari konstruksinya :
-        Tiang awal/akhir.
-        Tiang sudut.
-        Tiang percabangan.
-        Tiang penegang.

Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam pemeriksaan tiang listrik diantaranya adalah :

1.   Letak kedudukan tiang.
2.   Kondisi fisik tiang.
3.   Tanda-tanda tiang listrik.
4.   Pondasi tiang.
5.   Kondisi tupang tarik dan tupang tekan.
 
2.3. Pemeliharaan Sambungan Rumah.
Sambungan rumah adalah suatu hantaran beserta kelengkapannya yang dimulai dari titik penyambungan sampai dengan alat pengukur danpembatas konsumen (APP).
Sambungan pelayanan atau sambungan rumah terdiri dari 2 bagian yaitu :

a.    Sambungan luar pelayanan (SLP) yaitu bagian sambungan pelayanan mulai dari titik penyambungan di tiang KTR sampai dengan unit tiang atap pengikat atap.
 b.   Sambungan masuk pelayanan (SMP) yaitu bagian sambungan pelayanan mulai dari unit tiang atap/pengikat atap sampai dengan alat pembatas.
 Adapun penghantar untuk sambungan luar pelayanan (SMP) dapat digunakan 2 jenis penghantar yaitu :
-        Kawat udara tiang berisolasi.
-        Kawat udara berisolasi (Twisted Isulation Cable).
 Pemeliharaan rutin untuk sambungan pelayanan diadakan dalam periode satu tahun sekali dengan maksud untuk meningkatkan mutu pelayanan dan penyaluran lebih tinggi.
Adapun pemeliharaan yang dilaksanakan adalah pemeriksaan secara visual dan hal-hal yang perlu diperiksa antara lain :
  Kondisi penghantar.
  Kondisi perangkat penghantar.
  Kondisi titik sambungan (conector) 
  Kondisi alat pengukuran/pembatas (APP).

 

4 komentar:

Mukhamad Kho'iroel mengatakan...

THANK'S

ilham mengatakan...

sama sama

Iwan Wahyudi mengatakan...

Sangat membantu, terima kasih...

Iwan Wahyudi mengatakan...

Sangat membantu, terima kasih...